16 Maret 2012

Antibiotik Bisa Mengurangi Bakteri E Coli dan Infeksi Usus

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa pengobatan dengan azitromisin dikaitkan dengan frekuensi yang lebih rendah jangka panjang dari bakteri dan durasi yang lebih singkat penumpahan bakteri dalam spesimen feses dalam wabah E coli di Jerman pada Mei 2011. Studi ini muncul dalam edisi 14 Maret 2011 . "Sejak Mei 2011, wabah besar dari Shiga menghasilkan racun Escherichia coli (STEC) telah menyebabkan 3.816 infeksi didokumentasikan di Jerman, termasuk 845 kasus yang dikonfirmasi sindrom uremik hemolitik (HUS) kondisi ditandai dengan pecahnya sel darah merah dan gagal ginjal, "para penulis menulis. "Menurut rekomendasi yang ada, pengobatan antibiotik infeksi STEC tidak disarankan karena terapi ini dapat meningkatkan risiko perkembangan HUS." Para peneliti menambahkan bahwa jangka panjang dapat menyebabkan gejala diare persisten. "Selain itu, jangka panjang pembawa enteropathogenic [mampu menyebabkan penyakit pada saluran usus] bakteri merupakan risiko kronis dari manusia ke manusia dan karena itu, individu kehidupan sosial dan kerja secara hukum dibatasi oleh otoritas kesehatan Jerman, berpose beban psikologis dan sosial ekonomi tinggi ". Untuk wabah ini, data jangka panjang STEC belum dipublikasikan.
Martin Nitschke, MD, dari Rumah Sakit Universitas Schleswig-Holstein, L├╝beck, Jerman, dan rekan menganalisis durasi penumpahan bakteri pada pasien dengan infeksi ini, membandingkan mereka yang menerima azitromisin dengan mereka tanpa pengobatan antibiotik. Sejumlah besar pasien dalam wabah ini menerima pengobatan profilaksis azitromisin sebagai bagian dari rejimen terapi dengan antibodi C5 Eculizumab. Penelitian ini melibatkan 65 pasien dengan infeksi STEC, termasuk pasien dengan HUS serta STEC terinfeksi pasien rawat jalan tanpa manifestasi dari HUS, antara tanggal 15 Mei dan 26 Juli 2011, dan yang dipantau selama rata-rata 39,3 hari setelah timbulnya gejala klinis. Kelompok azitromisin yang diobati awal termasuk 22 pasien, dan kelompok kontrol termasuk 43 pasien tanpa pengobatan antibiotik. Rata-rata, pasien yang diobati dengan azitromisin mulai terapi 11,8 hari setelah timbulnya gejala klinis. Tidak ada perbedaan yang signifikan dalam distribusi usia atau jenis kelamin antara kelompok. Para peneliti menemukan bahwa jumlah operator STEC secara signifikan lebih rendah di antara pasien yang diobati dengan azitromisin. "Pada hari ke-21, harga pengangkutan STEC adalah 31,8 persen pada kelompok awalnya dirawat dan 83,7 persen pada mereka tidak diperlakukan jangka panjang kereta (pada hari ke 28) adalah 4,5 persen pada kelompok perlakuan dan 81,4 persen pada kelompok yang tidak diobati.. Pada hari ke-35, tidak ada pasien pada kelompok perlakuan adalah pembawa STEC dan semua pasien tetap STEC-negatif setelah selesainya 14 hari pengobatan. Sebaliknya, 25 dari 43 pasien (57,7 persen) pada kelompok kontrol adalah pembawa STEC pada hari ke 42 setelah timbulnya gejala klinis ". Selain itu, pengamatan clearance yang cepat dari STEC pada spesimen tinja antara azitromisin pasien yang diobati dan tingkat tinggi jangka panjang kereta STEC pada kelompok kontrol menyebabkan keputusan untuk memberikan pengobatan azitromisin untuk 15 pasien dengan sisa gejala. Setelah selesai pengobatan, semua pasien memiliki setidaknya 3 STEC-negatif spesimen tinja. Tidak ada tanda-tanda induksi HUS akibat terapi azitromisin. "Ini temuan surat perintah konfirmasi untuk strain STEC lainnya, serta evaluasi prospektif dan uji klinis mungkin." Tersedia pra-embargo kepada media Penelitian ini tidak didanai oleh pihak ketiga. Beberapa pasien dalam terdaftar dalam studi multicenter terpisah didanai oleh Alexion Pharma.

sumber:Medindia

Tidak ada komentar: